sabar menanti

harap jundy yg kn hadir ^^

Tinggal Hanya Status


dari sini
http://www.eramuslim.com/atk/bps/8918115800-tinggal-hanya-status.htm)

Oleh Mashadi

Wajahnya bersih. Klimis. Bibirnya kemerah-merahan. Pakaiannya selalu trendy
dan nampak ‘charming’. Biasanya menggunakan merk terkenal atau barang
branded. Seleranya tinggi. Gaya hidupnya nyaris sempurna. Flamboyan.

Pergaulannya kalangan papan atas. Gaya bicaranya hanya bisa dipahami
kalangan tertentu. Tak suka bergaul dengan orang ‘udik’. Konon, tetangganya
meninggal pun, tak berkenan takziyah, karena yang meninggal orang tak
‘berkelas’.

Bicaranya memukau siapa saja. Retorika dan pilihan katanya menarik. Menyihir
orang-orang yang ada didekatnya. Mereka sangat ta’jub. Kecerdasannya diakui
banyak kalayak. Ingatannya luar biasanya. Apa saja bisa dibicarakan. Dari
yang ringan sampai yang rumit. Dari soal agama sampai soal politik global.
Semua faham. Posisinya amat menentukan. Banyak orang bergantung kepadanya.
Semua yang diucapkan dan dilakukannya menjadi perhatian. Menjadi perhatian
siapa saja. Anjuran dan arahannya diikuti. Ia menjadi sebuah ‘icon’ di
lingkungannya, dan
memiliki magnitute yang luar biasa.

Mungkin ia membaca teori-teori kepribadian dari berbagai ahli. Ahli
kepribadian Barat. Kehidupannya menyesuaikan dengan ritme baru. Tak
menggambarkan lagi sebagai orang lama. Orang yang konservatif. Orang yang
tak berubah. Orang yang dalam terminologi lama disebut: ‘puritan’.
Bersahaja. Kehidupan lama sudah tidak sesuai lagi. Ia tinggalkan semua yang
berbau lama. Kaidah-kaidah lama tak lagi menguntungkan. Tak lagi dapat
memberi kenyamanan. Kenyamanan kehidupan pribadinya.Karena semua berubah. Ia
harus ikut berubah. Menyesuaikan. Kaidah-kaidah kehidupannya ikut berubah.
Lingkungan pergaulannya menjadi luas. Tak terbatas. Tidak lagi sebatas
orang-orang yang se-jenis. Dalam berbagai hal. Termasuk ideologi. Lebih
luas. Lebih kosmopolitan. Lebih menjangkau seluruh kelompok-kelompok dan
golongan. Tak ada sekat lagi.

Tak lagi suka menggunakan idiom-idiom agama. Karena akan menyusahkan
hidupnya. Agama hanya akan menjadi penghalang cita-citanya. Agama hanya akan
menjadi tembok ‘barrier’ bagi karirnya. Menggunakan idiom agama adalah
malapetaka. Menggunakan agama dapat di tuduh fundamentalis dan teroris.
Agama harus dibuang jauh-jauh. Agama akan mengacaukan dukungan terhadap
dirinya atau lingkungannya. Agama harus menjadi masa lalu.Tak lagi suka
ceramah di masjid-masjid. Karena tak dapat memberikan ‘benefit’ apa-apa.
Kecil. Lebih suka bertemu dengan kalangan-kalangan atas. Politisi, birokrat,
atau pengusaha. Di kafe-kafe. Di lobi-lobi hotel berbintang. Nilai lebih
tinggi. Sekali ‘deal’ sudah dapat digunakan, memuaskan hasratnya yang
obsesif dengan kekuasaan. Kekuasaan sudah menjadi ‘ghoyah’ tujuan. Kekuasaan
adalah di atas segala-galanya. Tak lagi peduli. Tak peduli dengan kritik.
Semua harus diarahkan dan diajak menjangkau kekuasaan. Betapapun mahal.

Pikiran, tenaga, dan seluruh potensi harus diarahkan menjangkau kekuasaan.
Mimpi-mimpi yang dibangun adalah mimpi kekuasaan. Jangan mimpi yang lain.
Ingatan kolektifnya adalah kekuasaan. Tak boleh yang lain. Seluruh
lingkungan kolektifnya harus mengikutinya. Tak boleh ada yang melakukan
interupsi. Kekuasaan harus segera direngkuh. Berkuasa menjadi keniscayaan.
Ia yakin bisa terwujud. Yakin akan menjadi fakta kenyataan. Betapa
heroiknya. Heroik yang disertai dengan daya khayal yang ambisius.Idiom-idiom
baru terus disampaikan. Sebagian orang tak paham. Sebagian orang menolak.
Sebagian orang menentang. Semua yang tak sepaham, akhirnya luruh dan pergi.
Memang. Agar tujuan dapat diwujudkan, tak perlu ada perbedaan. Apalagi, ada
orang yang menolak dan menentang. Harus homogin. Semuanya harus satu kata
dan satu tujuan. Kekuasaan. Dibenaknya kekuasaan pasti akan memberikan
segalanya. Harapan yang diimpikan, pasti akan terwujud. Tak ada lagi yang
tak dapat diwujudkan. Kemuliaan. Penghormatan. Harta. Semua fasilitas akan
terpenuhi. Kemewahan akan dinikmati.Lalu, orang-orang melihatnya menjadi
tertegun. Seakan melihat sebuah keajaiban. Seakan tak percaya. Seakan
melihat bayangan dalam mimpi. Inilah generasi baru yang membuat banyak orang
menjadi terpana.

Kini. Keterbukaan dan koalisi adalah ‘aqidah’ baru. Tak lagi berani
menunjukkan identitasnya sebagai muslim. Assalamu’alaikum diganti dengan
pekik ‘merdeka!’. Kondisi menuntutnya seperti itu. Tak ada sekat lagi antara
agama dan nasionalisme. Kaum agama dan kaum nasionalis bisa bersama-sama.
Tak ada sekat lagi antara Islam dan Kristen. Tak ada sekat lagi partai yang
berbasis agama dengan partai sekuler. Semua sama. Semua dalam satu cita-cita
nasional. Pengorbanan harus dilakukan.Tak perlu terlalu menampakkan
identitas atau jati diri. Berteman dengan siapapun tidak masalah. Berteman
dengan golongan apapun tidak masalah. Karena rakyat ini tidak homogin. Tidak
mengklaim kelompok yang paling benar dan ideal. Dan, tak aneh kalau
kadang-kadang mengikuti selera rakyat. Rakyat suka yang ‘dilarang’ agama,
harus diikuti selera mereka. Rakyat suka berjoget. Rakyat harus dipuaskan.
Asal semua mendukung dan memilihnya. Kekuasaan harus direngkuh dengan cara
apapun. Tak peduli. Melanggar atau tidak. Bukan lagi perdebatan pokok. Agama
tak lagi menjadi penentu ‘mizan’ dalam beramal.

Kini. Semua yang melihatnya tertegun. Bagaikan tak percaya. Harapan yang
dibawa pupus. Berharap akan ada alternatif. Berharap solusi masa depan
mereka. Berharap akan lebih baik. Belum lagi genap sepuluh tahun harapan itu
memudar. Hampa. Tak ada kebanggaan yang padu. Tak ada kepercayaan yang
tersisa. Setiap orang semua menunduk malu. Seakan melihat semua tontonan
yang tak pantas ditonton. Pertunjukkan di panggung yang ‘absurd’. Satu-satu
penonton meninggalkan panggung. Tak tertarik lagi dengan ajakan sang
‘aktor’. Karena para pengunjung malu dan merasa jijik.

Memang. Masih berstatus sebagai muslim. Masih melaksanakan shalat. Masih
berpuasa. Mungkin juga sering ke Timur Tengah, dan pergi umroh. Tapi, tak
lagi berani menyatakan diri sebagai muslim. Tak percaya lagi. Tak yakin
lagi. Tak merasa perlu berjuang bersama Islam. Islam sudah masa lalu.
Realitas hari ini tak mendukung bagi kepentingan dan kebutuhan yang
diinginkan. Komunitas ini harus menjadi besar dan kuat. Kalau mau menjadi
besar dan kuat, tak harus mengandalkan kepada Islam. Inilah logika
orang-orang yang sudah terobsesi dengan kekuasaan. Agama Islam is ‘nothing’.

Tapi, dalam sejarah ada orang-orang yang memberikan kebanggan, yang tak ada
habis-habisnya. Namanya, terus menjadi diingat, tak putus-putus oleh waktu.
Hasan al-Banna mati ditembak. Sayyid Qutub mati ditiang gantungan. Ali Audah
mati ditiang gantungan. Syeikh Ahmad Yasin mati oleh rudal Israel. Mereka
semuanya tetap berpegang dengan keyakinan dan keimanannya.

Mereka tak pernah berubah oleh waktu dan keadaan. Padahal, mereka semua
mempunyai kesempatan mereguk kenikmatan dunia. Kesempatan mendapatkan segala
yang menjadi ambisi manusia. Tapi, semua yang nisbi itu, dilupakannya.

Coba renungkan yang disampaikan oleh Allah Azza Wa Jalla di bawah ini:
“Barangsiapa yang berpaling dari pengajaran Tuhan Yang Maha Pemurah
(al-Qur’an), Kami adakan baginya syaitan (yang menyesatkan), maka syaitan
itulah yang menjadi teman yang selalu menyertainya. Dan sesungguhnya
syaitan-syaitan itu benar-benar menghalangi mereka dari jalan yang benar dan
mereka menyangka bahwa mereka mendapat petunjuk”. (al-Qur’an: 43: 36-37).
Wallahu ‘alam.

Oktober 25, 2008 - Posted by | Kajian Siyasah

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: